Kesehatan

Kolaborasi Danone dan Mitra Ajak Anak Lestarikan Sumber Air

Jakarta, Trendsetter.id – Danone Indonesia bersama Program Studi Teknik Lingkungan, Departemen Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia dan Sekolah.mu mengembangkan program edukasi air bagi siswa Sekolah Dasar (SD) bertema Pahlawan Cilik Bijak Air.

Untuk itu, Danone Indonesia bersama mitra menyelenggarakan sosialisasi program edukasi “Pahlawan Cilik Bijak Air” dan pembukaan pelatihan guru dalam bentuk Training of Trainers (ToT) gelombang pertama. Program edukasi ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan mendorong aksi perubahan sejak usia anak-anak.

Karyanto Wibowo, Direktur Sustainable Development Danone Indonesia menyatakan, “Sejalan dengan strategi keberlanjutan Danone Impact Journey, perusahaan berkomitmen menyediakan produk berkualitas untuk menghadirkan kesehatan bagi masyarakat Indonesia sekaligus memberikan kontribusi positif bagi masyarakat dan lingkungan di Indonesia.

“Salah satu wujud komitmen kami adalah melakukan aksi kolaboratif dengan sejumlah mitra untuk melestarikan sumber daya air. Kali ini, komitmen tersebut kami wujudkan melalui kolaborasi bersama Universitas Indonesia dan Sekolah.mu,  mengembangkan program edukasi air bertajuk Pahlawan Cilik Bijak Air.” ungkap Karyanto.

Dr. Cindy Rianti Priadi, Kepala Program Studi Teknik Lingkungan Universitas Indonesia (TL UI) mengatakan program edukasi Pahlawan Cilik Bijak Air berangkat dari kenyataan bahwa ketersediaan, kualitas, dan kesinambungan air merupakan salah satu tantangan besar di Indonesia.

“Dengan semua permasalahan air yang ada, sudah semakin nyata bahwa air bukanlah sumber daya tak terbatas. Teknik Lingkungan UI turut berperan aktif dalam menghadirkan pemahaman menyeluruh dan mendorong perubahan perilaku semua pihak, termasuk anak-anak sebagai pahlawan cilik.” ujar Dr. Cindy

Berdasarkan laporan USAID pada tahun 2021, permintaan air saat ini sudah melebihi pasokan air. Di Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi, sumur-sumur kering lebih awal pada musim kemarau (USAID, 2021).

Krisis air ini tidak hanya mempengaruhi kebutuhan air sehari-hari, tetapi juga mempengaruhi berbagai sektor lain, misalnya sektor pertanian, di mana 17% produksi beras Indonesia terganggu. Belum lagi perubahan iklim berkontribusi pada peningkatan frekuensi, intensitas dan durasi bencana air, tidak hanya kekeringan, tapi juga banjir dan kenaikan muka air laut.

Selain tantangan terkait kuantitas air, pencemaran air juga menjadi permasalahan yang luar biasa. Hal ini tercermin pada 59% badan air di Indonesia sudah tercemar polusi akibat pembuangan limbah industri dan rumah tangga.

Program “Pahlawan Cilik Bijak Air” menggandeng guru-guru tingkat SD dan melibatkan anak-anak usia SD dalam serangkaian kegiatan edukasi yang berlangsung dari September 2023 hingga Maret 2024. Program ini akan mencakup berbagai aspek, diantaranya manfaat air, karakteristik air, sirkulasi air, permasalahan air hingga solusi atas permasalahan yang ada saat ini.

Najelaa Shihab, Pendiri Sekolah.mu menjelaskan program ini merupakan bentuk nyata kolaborasi berbagai pemangku kepentingan. Program ini dapat diakses gratis melalui platform Sekolah.mu.

“Pembelajaran bagi murid-murid SD, dirancang menyenangkan dan bermakna dengan video animasi dan 15 aktivitas beragam, serta lima buku cerita edukatif dengan lembar belajar pada masing-masing seri.

Harapan kami rangkaian edukasi ini menumbuhkan anak-anak yang berdaya mengatasi masalah lingkungan dan memiliki kompetensi masa depan. Anak menjadi  pahlawan bagi sekitar, karena bijak menggunakan air,” papar Najelaa.

Pada gelombang pertama, para guru yang terpilih diyakini memiliki komitmen tinggi dalam mendidik, diseleksi dari 1.066 pendaftar menjadi 34 peserta dari 17 provinsi dan berasal dari pulau Kalimantan, Sumatra, Jawa dan Bali.

Kegiatan ToT dalam rangkaian program “Pahlawan Cilik Bijak Air” direncanakan untuk melibatkan 60 guru dari 60 sekolah di 30 provinsi. Pelaksanaannya ToT akan dibagi menjadi dua gelombang.

Gelombang 1 akan berlangsung mulai Oktober hingga Desember 2023. Kemudian akan dilanjutkan dengan gelombang 2 yang akan dilaksanakan dari Januari hingga Maret 2024, dan akan diikuti oleh 26 guru yang berasal dari 13 provinsi di pulau Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua.

Pelatihan bagi fasilitator dalam bentuk Training of Trainers (ToT) merupakan salah satu bagian utama dari program ini. Nantinya, guru dapat menyampaikan materi edukasi air ini secara efektif dan berdampak kepada anak-anak; serta mengimbas kepada guru-guru di sekolah lainnya di wilayah mereka.

“Dengan keterlibatan aktif dan program konkret seperti “Pahlawan Cilik Bijak Air”, kita tidak hanya mengambil peran dalam pelestarian sumber daya air, tetapi juga menginspirasi serta membawa perubahan positif dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia secara nyata. Kami percaya bahwa edukasi merupakan kunci untuk masa depan yang lebih berkelanjutan. Oleh karena itu, kami sangat bangga dan berkomitmen untuk terus berkolaborasi dengan mitra dan komunitas untuk mencapai tujuan ini,” tutup Karyanto.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *