Ekonomi Bisnis

PaDi UMKM Tingkatkan Peran Pelaku Bisnis Lokal Sumut pada Ajang F1H2O

Jakarta, Trendsetter.id – Kejuaraan dunia F1 Powerboat World Championship 2023 (F1H2O) resmi digelar pada 24-26 Februari 2023, di Danau Toba, Sumatra Utara. Ajang internasional ini berhasil menggeliatkan perekonomian Sumatera Utara khususnya di kawasan Danau Toba melalui peningkatan kebutuhan akomodasi hingga restoran dan pelaku UMKM yang ramai didatangi pengunjung.

Pada momen ini, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) turut mengambil peran dalam menggerakkan roda perekonomian di Kabupaten Toba dan Sumut dengan memperkenalkan platform PaDi UMKM dari Leap-Telkom Digital kepada para pelaku UMKM lokal.

Danau Toba terpilih sebagai lokasi F1H2O lantaran sebagai salah satu dari Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) yang tengah digencarkan pembangunannya oleh pemerintah. Kehadiran PaDi UMKM di ajang F1H2O menjadi bukti nyata Telkom dalam mempercepat pembangunan infrastruktur serta platform digital yang berkelanjutan bagi UMKM, yang diharapkan dapat membantu para pelaku UMKM untuk dapat go digital dan menjangkau pasar lebih luas yang berimbas pada meningkatnya perekonomian daerah.

Direktur Digital Business Telkom Fajrin Rasyid mengatakan, sepanjang tahun 2022 dan di tahun sebelumnya, UMKM telah memberikan kontribusi lebih dari 60% bagi PDB nasional. Oleh karena itu, UMKM memegang peranan penting dalam meningkatkan perekonomian Indonesia.

“Telkom mengembangkan PaDi UMKM untuk mendongkrak UMKM tanah air sehingga mampu bertumbuh dan naik kelas. Hadirnya PaDi UMKM di ajang F1H2O 2023 merupakan salah satu upaya Telkom agar para pelaku UMKM di Kabupaten Toba dan wilayah Sumatra Utara bisa memanfaatkan platform digital untuk menunjang aktivitas bisnisnya,” ujar Fajrin.

PaDi UMKM merupakan platform Business to Business (B2B) yang mempertemukan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan UMKM di tanah air. Hal ini memungkinkan para UMKM merambah pasarnya ke BUMN sehingga dapat mengoptimalkan jumlah transaksi dan membantu meningkatkan kesejahteraan UMKM.

“PaDi UMKM secara aktif mengadakan banyak program untuk meningkatkan pendapatan UMKM. Salah satunya adalah kegiatan Business Matching yang telah dilakukan sejak tahun lalu. Kegiatan Business Matching pertama yang diadakan pada Januari 2023 lalu, berhasil mencatatkan nilai transaksi hingga lebih dari Rp30 miliar untuk UMKM,” lanjut Fajrin.

Sejak diluncurkan pada pertengahan tahun 2020, nilai transaksi yang dihasilkan antara BUMN dan UMKM lewat PaDi UMKM mencapai lebih dari Rp5,1 triliun dengan sekitar 240 ribu jumlah transaksi. Hingga saat ini, sudah ada 92 BUMN yang tergabung di PaDi UMKM sebagai pembeli yang siap menyerap produk-produk UMKM, dengan lebih dari 85 ribu UMKM yang terdaftar di dalam platform PaDi UMKM. UMKM yang masuk ke dalam PaDi UMKM memiliki kesempatan yang lebih besar untuk menaikan nilai transaksi, khususnya melalui penjualan kepada BUMN.

PaDi UMKM juga terintegrasi dengan produk-produk digital lain yang berada di bawah payung Leap-Telkom Digital, sebagai upaya mengakselerasi digitalisasi yang merata bagi masyarakat di seluruh Indonesia sehingga dapat mewujudkan kedaulatan digital nasional yang sejalan dengan target pemerintah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *